Putin Mengatakan AS dan Inggris yang Memprovokasi Laut Hitam

Putin Mengatakan AS dan Inggris yang Memprovokasi Laut Hitam

Putin Mengatakan AS dan Inggris yang Memprovokasi Laut Hitam – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Rabu bahwa sebuah pesawat pengintai AS beroperasi selaras dengan kapal perusak Inggris pekan lalu ketika kapal itu berlayar melalui Laut Hitam dalam apa yang dia sebut sebagai “provokasi” untuk menguji tanggapan Moskow.

Putin Mengatakan AS dan Inggris yang Memprovokasi Laut Hitam

Moskow mengatakan salah satu kapal perangnya melepaskan tembakan peringatan dan sebuah pesawat tempur menjatuhkan bom di jalur Pembela Inggris pada 23 Juni untuk memaksanya dari daerah dekat Krimea yang diklaim Moskow sebagai perairan teritorialnya. Inggris bersikeras kapalnya tidak ditembaki dan mengatakan sedang berlayar di perairan Ukraina. sbobet88

Episode itu adalah yang terbaru untuk meningkatkan ketegangan antara Rusia dan Barat sejak aneksasi Rusia atas Semenanjung Krimea Ukraina pada 2014, sebuah langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar negara tetapi memberikannya akses ke pantai Laut Hitam yang panjang.

Departemen Pertahanan AS tidak segera berkomentar pada hari Rabu tentang klaim Putin bahwa salah satu pesawatnya ada di kapal Inggris minggu lalu.

Ditanya apakah peristiwa itu bisa memicu Perang Dunia III, Putin menjawab bahwa Barat tidak akan mengambil risiko konflik skala penuh.

“Bahkan jika kita menenggelamkan kapal itu, itu tidak akan menempatkan dunia di ambang Perang Dunia III karena mereka yang melakukannya tahu bahwa mereka tidak dapat muncul sebagai pemenang dalam perang itu, dan itu sangat penting,” kata Putin dalam pidatonya. acara panggilan langsung tahunan ketika orang Rusia mengajukan pertanyaan kepadanya.

Pejabat Rusia telah memperingatkan bahwa jika kapal perang Barat memasuki perairan lagi, militer bisa menembak untuk menyerang. Sejak mencaplok Krimea, Rusia menuduh kapal perang NATO mengunjungi daerah itu membuat kawasan itu tidak stabil.

Inggris bersikeras bahwa Defender melakukan perjalanan rutin melalui jalur perjalanan yang diakui secara internasional dan tetap berada di perairan Ukraina. Inggris, seperti sebagian besar dunia, mengakui Krimea sebagai bagian dari Ukraina meskipun semenanjung itu dianeksasi oleh Rusia.

Putin menuduh bahwa misi nyata pesawat AS adalah untuk memantau tanggapan militer Rusia terhadap kapal perusak Inggris.

“Itu jelas sebuah provokasi, yang kompleks yang melibatkan tidak hanya Inggris tetapi juga Amerika,” katanya, menambahkan bahwa Moskow menyadari niat AS dan menanggapinya untuk menghindari mengungkapkan data sensitif.

Pemimpin Rusia itu menyesalkan bahwa langkah itu mengikuti pertemuan puncaknya dengan Presiden AS Joe Biden di Jenewa awal bulan ini. “Mengapa mereka membuat provokasi seperti itu?” dia berkata.

Putin bersikeras bahwa Rusia akan dengan tegas mempertahankan wilayahnya.

“Kami berjuang untuk diri kami sendiri dan masa depan kami di wilayah kami sendiri,” katanya. “Bukan kami yang melakukan perjalanan ribuan kilometer untuk mendatangi mereka, merekalah yang datang ke perbatasan kami dan melanggar perairan teritorial kami.”

Putin menekankan bahwa Moskow khawatir tentang pasukan NATO yang datang ke Ukraina untuk pelatihan, menegaskan kembali bahwa kehadiran militer Barat yang permanen di wilayah Ukraina akan menantang kepentingan vital Rusia dan mewakili garis merah.

Dia juga mengulangi, seperti yang sering dia lakukan, bahwa ada hubungan kekerabatan yang erat antara orang-orang Rusia dan Ukraina, tetapi menuduh kepemimpinan Ukraina memusuhi Rusia. Putin menyatakan keraguan tentang nilai pertemuan dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, menggambarkannya sebagai pion Barat.

Putin Mengatakan AS dan Inggris yang Memprovokasi Laut Hitam

“Mengapa bertemu Zelensky jika dia telah menempatkan negaranya di bawah kendali asing penuh dan masalah utama untuk Ukraina diputuskan bukan di Kyiv tetapi di Washington, dan, sampai batas tertentu, Paris dan Berlin?” tanya Putin.

Awal tahun ini, Rusia meningkatkan pasukannya di dekat Ukraina dan memperingatkan Kyiv bahwa mereka dapat melakukan intervensi jika mereka mencoba menggunakan kekuatan untuk merebut kembali daerah-daerah di timur yang dikuasai oleh separatis yang didukung Rusia sejak konflik meletus di sana pada tahun 2014.

Moskow kemudian menarik kembali sebagian dari wilayah tersebut. pasukannya, tetapi pihak berwenang Ukraina mengatakan bahwa sebagian besar dari mereka tetap berada di dekat perbatasan.