Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS dan Rusia

Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS Dengan Rusia

Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS Dengan Rusia – Tidak ada yang mengharapkan terobosan besar dari pertemuan pertama presiden AS Joe Biden sejak pemilihannya dengan presiden Rusia Vladimir Putin.

Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS Dengan Rusia

Pejabat senior di kedua belah pihak telah berhati-hati untuk menjaga harapan untuk KTT Geneva. Menurut Gedung Putih, pemerintahan Biden bermaksud menggunakan KTT tersebut untuk menetapkan niat dan kemampuan kebijakan luar negerinya, dengan tujuan khusus untuk meningkatkan stabilitas strategis dan memperkuat kontrol senjata nuklir. Rusia juga menempatkan stabilitas strategis dalam agenda mereka, bersama dengan COVID-19 dan menyelesaikan konflik regional. gabungsbo

Kehati-hatian dari Washington dan Moskow tidak mengejutkan. Hubungan antara AS dan Rusia telah berada di bawah ketegangan yang cukup besar sejak 2014, ketika AS memimpin kampanye internasional untuk memperkenalkan sanksi ekonomi terhadap Rusia menyusul pencaplokan Krimea oleh Moskow dan intervensinya dalam konflik di Ukraina timur.

Moskow membenci pengenaan sanksi dan sangat curiga terhadap dukungan barat untuk tokoh-tokoh oposisinya sendiri, seperti Alexei Navalny, yang sekarang menjalani hukuman penjara di Rusia. Deskripsi Biden baru-baru ini tentang perlakuan Rusia terhadap Navalny sebagai “tidak adil” akan dianggap oleh Putin sebagai bukti lebih lanjut dari Amerika yang mencoba mendikte bagaimana Rusia menangani urusan dalam negerinya.

Washington menganggap Rusia sebagai pembuat onar yang menolak untuk bermain menurut aturan diplomasi dan menggunakan dinas intelijennya untuk melemahkan AS dan sekutunya, dengan mencampuri pemilihan Amerika atau meracuni mantan mata – mata Rusia yang tinggal di barat.

KTT simbolis

Tetapi jika tidak mungkin ada hasil nyata yang keluar dari KTT ini, lalu mengapa kedua pemimpin bertemu? Sebagian dari jawabannya mungkin terletak pada makna simbolis dari peristiwa tersebut, bagi kedua belah pihak.

Bagi Biden, pertemuan tersebut merupakan kesempatan untuk mengirim sinyal ke beberapa audiens secara bersamaan. Bertemu dengan Putin hanya setelah menghadiri pertemuan puncak dengan G7 (yang mengusir Rusia setelah menganeksasi Krimea pada 2014) dan NATO menegaskan kembali komitmen Amerika terhadap multilateralisme dan sekutu transatlantiknya.

Ini sangat berbeda dengan pendekatan “America First” dan turbulensi kebijakan luar negeri pemerintahan Trump. Upaya untuk meningkatkan hubungan dengan Rusia penting bagi pemerintahan Biden, tetapi tidak sepenting melakukan bisnis dengan mitra Amerika.

Mengadakan pertemuan puncak dengan Putin di awal masa kepresidenannya juga mengundang perbandingan antara pendekatan Biden ke Rusia dan pendekatan pendahulunya. Trump lebih suka bertemu dengan Putin secara pribadi, tanpa catatan resmi AS tentang diskusi dan menghasilkan spekulasi tentang apa yang mungkin telah dia setujui. Berbeda dengan Barack Obama, Trump juga menunjukkan sikap yang hampir hormat terhadap Putin.

Meskipun Biden adalah presiden baru, karirnya yang panjang di Senat AS dan delapan tahun sebagai wakil presiden Obama berarti dia adalah veteran dari banyak pertemuan internasional tingkat tinggi. Dia tidak mungkin melanggar protokol atau menyimpang dari naskah dengan menawarkan pengaturan ulang baru dengan Rusia di sepanjang garis proposal optimis tetapi akhirnya gagal yang dia buat pada tahun 2009.

Positif untuk Putin

Tetapi sementara Putin tidak akan mengharapkan atau menawarkan perubahan dramatis apa pun pada hubungan AS-Rusia, pertemuan puncak ini tetap berharga baginya. Pertama dan terpenting, ini adalah demonstrasi yang jelas bahwa Rusia terus menjadi penting di panggung internasional.

Pernyataan baru-baru ini oleh pejabat barat, seperti kepala MI6 Inggris Richard Moore, yang menggambarkan Rusia sebagai kekuatan yang menurun jelas menyengat harga diri Putin. Seperti yang dikatakan Putin pada konferensi pers baru-baru ini, jika Rusia adalah negara yang mengalami kemunduran, lalu mengapa barat begitu khawatir tentang apa yang dilakukan Moskow?

Putin menempatkan nilai tinggi pada demonstrasi penghormatan terhadap Rusia dari para pemimpin negara lain, terutama AS. Alasan utama popularitas Putin yang terus berlanjut di antara banyak orang Rusia adalah persepsi bahwa ia bertanggung jawab atas kebangkitan kembali prestise Rusia secara internasional setelah hilangnya kekuasaan dan status Moskow secara memalukan pada 1990-an.

Pertemuan empat mata dengan presiden AS hanya beberapa bulan setelah menjabat adalah dukungan implisit dari posisi Putin bahwa masalah yang sangat signifikan yang dihadapi dunia tidak dapat diselesaikan jika Rusia tidak ada di papan atas. Ketika kedua pemimpin berbicara di telepon tak lama setelah pelantikan Biden, Putin mengatakan bahwa AS dan Rusia memiliki tanggung jawab khusus untuk menjaga keamanan dan stabilitas global.

Peluang kerjasama

Untuk mengubah pernyataan ini menjadi sesuatu yang lebih substansial daripada sekadar suara, Putin membutuhkan pertemuan puncak ini lebih dari sekadar pengakuan de facto atas kekuatan dan status besar Rusia, yang disambut baik seperti itu. Tentu saja ada potensi pertemuan ini untuk meletakkan dasar bagi kerja sama di masa depan mengenai isu-isu spesifik di mana kemampuan Rusia untuk menawarkan sesuatu yang konkret sesuai dengan keinginan Amerika untuk membuat kemajuan.

Kontrol senjata adalah tempat yang baik untuk memulai. Kedua pemimpin dapat membangun kesepakatan mereka yang dicapai pada Januari untuk memperpanjang START Baru, yang membatasi jumlah senjata nuklir strategis yang dapat digunakan setiap negara dan merupakan perjanjian pengendalian senjata terakhir yang tersisa antara AS dan Rusia.

Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS Dengan Rusia

Pertarungan melawan COVID adalah area potensial lain untuk kolaborasi. Meskipun AS dan Rusia telah berjuang melawan pandemi, keinginan Rusia untuk mengekspor vaksin Sputniknya dapat sejalan dengan penekanan pemerintahan Biden pada pentingnya mengadopsi pendekatan global untuk mengatasi virus.

Mempertimbangkan daftar panjang masalah yang tidak disetujui oleh Biden dan Putin, mungkin bijaksana untuk menjaga harapan untuk KTT tetap rendah. Namun, ada area di mana kedua pemimpin memiliki cukup kesamaan untuk membenarkan optimisme yang sangat hati-hati tentang masa depan hubungan AS-Rusia.