Tag: Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia

Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia

Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia – Selama beberapa dekade, Arktik yang beku tidak lebih dari sekadar catatan kaki dalam persaingan ekonomi global, tetapi itu berubah ketika esnya mencair dengan iklim yang memanas.

Rusia sekarang berusaha untuk mengklaim lebih banyak dasar laut Arktik untuk wilayahnya. Ini telah membangun kembali pangkalan militer Arktik era Perang Dingin dan baru-baru ini mengumumkan rencana untuk menguji torpedo bertenaga nuklir Poseidon di Arktik. sbotop

Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia

Di Greenland, pemilihan baru-baru ini mengantarkan pemerintah pro-kemerdekaan baru yang menentang penambangan logam tanah jarang asing ketika lapisan esnya surut – termasuk proyek-proyek yang diandalkan oleh China dan AS untuk menggerakkan teknologi.

Wilayah Arktik telah memanas setidaknya dua kali lebih cepat dari planet secara keseluruhan. Dengan es laut yang sekarang lebih tipis dan menghilang lebih cepat di musim semi, beberapa negara telah memperhatikan Arktik, baik untuk akses ke sumber daya alam yang berharga, termasuk bahan bakar fosil yang penggunaannya sekarang mendorong pemanasan global, dan sebagai rute yang lebih pendek untuk kapal komersial.

Sebuah kapal tanker yang membawa gas alam cair dari Rusia utara ke China menguji rute yang lebih pendek itu pada musim dingin yang lalu, melintasi Rute Laut Utara yang biasanya membeku pada bulan Februari untuk pertama kalinya dengan bantuan kapal pemecah es. Rute memotong waktu pengiriman hampir setengahnya.

Rusia telah membangun armada kapal pemecah esnya selama bertahun-tahun untuk tujuan ini dan tujuan lainnya. AS, sementara itu, sedang mengejar ketinggalan. Sementara Rusia memiliki akses ke lebih dari 40 kapal ini hari ini, Penjaga Pantai AS memiliki dua, salah satunya melewati masa pakai yang dimaksudkan.

Sebagai ahli dalam perdagangan maritim dan geopolitik Arktik, saya telah mengikuti peningkatan aktivitas dan ketegangan geopolitik di Arktik. Mereka menggarisbawahi perlunya pemikiran baru tentang kebijakan Arktik AS untuk mengatasi persaingan yang muncul di kawasan itu.

Masalah dengan armada kapal pemecah es Amerika

Armada kapal pemecah es Amerika yang sudah tua telah menjadi topik frustrasi yang terus-menerus di Washington.

Kongres menunda investasi dalam pemecah es baru selama beberapa dekade dalam menghadapi tuntutan yang lebih mendesak. Sekarang, kurangnya kapal pemecah es kelas kutub melemahkan kemampuan Amerika untuk beroperasi di wilayah Arktik, termasuk menanggapi bencana saat pengiriman dan eksplorasi mineral meningkat.

Ini mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi, tetapi berkurangnya es laut dapat membuat kawasan ini lebih berbahaya – gumpalan es yang lepas menimbulkan risiko baik bagi kapal maupun anjungan minyak, dan perairan terbuka diharapkan menarik lebih banyak pelayaran dan eksplorasi mineral. Survei Geologi AS memperkirakan bahwa sekitar 30% dari gas alam dunia yang belum ditemukan dan 13% minyak yang belum ditemukan mungkin berada di Kutub Utara.

Penjaga Pantai AS hanya memiliki dua pemecah es untuk mengelola lingkungan yang berubah ini. The Polar Star, sebuah kapal pemecah es berat yang dapat menembus es hingga 21 kaki tebal, ditugaskan pada tahun 1976. Hal ini biasanya diposting ke Antartika di musim dingin, tapi itu dikirim ke Kutub Utara tahun ini untuk memberikan kehadiran AS.

Awak kapal yang sudah tua harus melawan kebakaran dan menangani pemadaman listrik dan kerusakan peralatan – semuanya dilakukan di beberapa lokasi yang paling tidak ramah dan terpencil di Bumi. Pemecah es kedua, Healy yang lebih kecil, yang ditugaskan pada tahun 2000, mengalami kebakaran di kapal pada Agustus 2020 dan membatalkan semua operasi Arktik.

Kongres telah mengesahkan pembangunan tiga kapal pemecah es berat dengan total biaya sekitar US$2,6 miliar dan sejauh ini telah mendanai dua di antaranya, tetapi pembuatannya membutuhkan waktu bertahun-tahun. Sebuah galangan kapal di Mississippi mengharapkan untuk mengirimkan yang pertama pada tahun 2024.

Solusi pemecah es

Salah satu cara untuk menambah armada pemecah es adalah dengan meminta sekutu bersama-sama membeli dan mengoperasikan pemecah es, sementara masing-masing masih membangun armadanya sendiri.

Misalnya, pemerintahan Biden dapat berkolaborasi dengan sekutu NATO untuk membuat kemitraan yang dimodelkan pada Kemampuan Pengangkutan Udara Strategis NATO dari pesawat C-17. Program pengangkutan udara, dimulai pada tahun 2008, mengoperasikan tiga pesawat angkut besar yang dapat digunakan oleh 12 negara anggotanya untuk mengangkut pasukan dan peralatan dengan cepat.

Program serupa untuk pemecah es dapat mengoperasikan armada di bawah NATO – mungkin dimulai dengan pemecah es yang disumbangkan oleh negara-negara NATO, seperti Kanada, atau negara mitra, seperti Finlandia. Seperti Kemampuan Pengangkutan Udara Strategis, setiap negara anggota akan membeli persentase jam operasional armada bersama berdasarkan kontribusi keseluruhan mereka terhadap program.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengumumkan langkah menuju lebih banyak kolaborasi semacam ini pada 9 Juni 2021, dengan rencana untuk mendirikan Pusat Studi Keamanan Arktik baru, Pusat Regional Pertahanan Departemen keenam. Pusat fokus pada penelitian, komunikasi, dan kolaborasi dengan mitra.

Menggunakan Hukum Laut

Strategi lain yang dapat meningkatkan pengaruh AS di Kutub Utara, menyangga konflik yang membayangi, dan membantu memperjelas klaim dasar laut adalah agar Senat meratifikasi Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Hukum Laut mulai berlaku pada tahun 1994 dan menetapkan aturan tentang bagaimana lautan dan sumber daya laut digunakan dan dibagikan. Itu termasuk menentukan bagaimana negara dapat mengklaim bagian dari dasar laut. AS awalnya keberatan atas bagian yang membatasi penambangan dasar laut dalam, tetapi bagian itu diubah untuk meringankan beberapa kekhawatiran tersebut. Presiden Bill Clinton, George W. Bush dan Barack Obama semuanya mendesak Senat untuk meratifikasinya, tetapi itu masih belum terjadi.

Ratifikasi akan memberi AS posisi hukum internasional yang lebih kuat di perairan yang diperebutkan. Ini juga akan memungkinkan AS untuk mengklaim lebih dari 386.000 mil persegi – area dua kali ukuran California – dari dasar laut Arktik di sepanjang landas kontinennya yang diperluas dan menangkis klaim tumpang tindih negara lain atas area itu.

Tanpa ratifikasi, AS akan dipaksa untuk mengandalkan hukum kebiasaan internasional untuk mengejar klaim maritim, yang melemahkan posisi hukum internasionalnya di perairan yang diperebutkan, termasuk Arktik dan Laut Cina Selatan.

Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia

Mengandalkan kerjasama internasional

Kutub Utara secara umum telah menjadi wilayah kerja sama internasional. Dewan Arktik, sebuah badan internasional, telah membuat delapan negara dengan kedaulatan atas tanah di kawasan itu berfokus pada ekosistem Kutub Utara yang rapuh, kesejahteraan masyarakat adatnya, serta pencegahan dan tanggap darurat.

Namun, selama beberapa tahun terakhir, negara-negara “dekat Arktik”, termasuk Cina, Jepang, Korea Selatan, Inggris, dan banyak anggota Uni Eropa, telah menjadi lebih terlibat, dan Rusia menjadi lebih aktif.

Dengan meningkatnya ketegangan dan meningkatnya minat di kawasan itu, era kerja sama mulai surut dengan mencairnya es laut.…

Read Full Article