Kerja Sama Rusia Dengan Iran

Kerja Sama Rusia Dengan Iran – Peluncuran operasi militer Rusia yang tiba-tiba di Suriah akhir bulan lalu mengejutkan Amerika Serikat dan para pemain regional.

Itu dimulai dengan pengumuman yang mendefinisikan tujuan utama misi tersebut sebagai konfrontasi dengan Negara Islam (ISIS) bekerja sama dengan pemerintah Suriah Presiden Bashar Assad. sbowin

Kerja Sama Rusia Dengan Iran

Strategi tersebut melibatkan tiga komponen. Pertama, Rusia memperluas fasilitas militernya di Suriah. Kedua, Rusia tetap berkomitmen untuk kelangsungan hidup rezim Assad dan perjuangannya melawan ISIS di Suriah. Ketiga, Rusia mengumumkan perjanjian berbagi intelijen dan koridor penerbangan dengan Iran dan Irak.

Sejauh ini, pemerintah dan komentator Barat telah berfokus pada komponen pertama dan kedua dari strategi baru Rusia. Namun, bagian ketiga sama pentingnya bagi jalannya perkembangan geopolitik di kawasan dan layak untuk dianalisis lebih rinci.

Keseimbangan kekuatan mulai berat sebelah

Perjanjian ini memiliki dua tujuan penting. Ini meningkatkan kemampuan ketiga pemerintah dalam memerangi ISIS. Ini juga menciptakan rute penerbangan yang berharga antara Rusia dan Suriah. Sejak beberapa negara Eropa, seperti Bulgaria, telah menutup ruang mereka untuk penerbangan militer Rusia, akses ke Suriah melalui Iran dan Irak sangat penting untuk strategi Timur Tengah Moskow.

Rusia telah menggunakan wilayah udara Iran dan Irak tidak hanya untuk penerbangan ke Suriah tetapi juga untuk menembakkan rudal jelajah dari Laut Kaspia ke beberapa sasaran Suriah.

Meskipun sejauh ini tujuan kerja sama Rusia dengan Iran dan Irak ini relatif sederhana, hal itu dapat memiliki implikasi yang signifikan bagi hubungan AS dengan kedua negara. Ini juga akan menjadi signifikan bagi Turki dan keseimbangan kekuatan relatif dalam perang proksi yang sedang berlangsung antara Iran dan negara-negara Sunni yang dipimpin Saudi.

Dampak dari strategi Rusia di Irak ini sebagian besar akan berdampak pada politik dalam negeri dan keseimbangan kekuatan relatif di antara faksi-faksi yang bersaing di Baghdad. Bagi Iran, di sisi lain, kerja sama dengan Rusia terutama akan mempengaruhi lingkungan kebijakan luar negeri dan dinamika ketegangan yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat dan Arab Saudi. Mari kita lihat beberapa implikasi ini secara lebih rinci.

Irak: pertempuran para dermawan

Keputusan Irak untuk berpartisipasi dalam perjanjian ini hanya didukung oleh beberapa faksi di kancah politik Irak yang terfragmentasi.

Ketidaksepakatan tentang bergabung dengan perjanjian ini mewakili episode terbaru dari perjuangan antara Perdana Menteri Irak, Haider Abadi, yang mencari koordinasi yang lebih kuat dengan Amerika Serikat, dan saingan Syiah-nya, yang curiga terhadap peran Amerika dan lebih memilih untuk mengandalkan Iran (Syiah) mendukung. Faksi-faksi ini percaya bahwa AS bisa berbuat lebih banyak untuk memerangi ISIS dan militan Sunni. Mereka juga menganjurkan hubungan yang lebih dekat dengan Iran dan sekarang Rusia.

Selama beberapa bulan terakhir, Abadi berusaha memperkuat posisinya dengan mengadopsi agenda reformis dan meningkatkan koordinasi dengan militer AS dalam pertempuran Anbar. Dia semakin dekat untuk mengadopsi versi rencana AS untuk membentuk Pengawal Nasional Provinsi sebagai kekuatan Sunni yang otonom. Milisi yang didukung Iran di Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) menolak inisiatif ini dan bahkan mengeluarkan pernyataan bersama yang menentang keterlibatan Amerika lebih lanjut dalam upaya militer melawan ISIS.

Dalam konteks ini, kesepakatan tersebut tampaknya menantang arah yang diambil Abadi baru-baru ini, yang menimbulkan pertanyaan serius tentang sejauh mana perdana menteri mengendalikan keputusan militer besar. Sebuah laporan yang diterbitkan pada 30 September oleh surat kabar Lebanon al-Akhbar, yang dikenal dekat dengan Hizbullah yang didukung Iran, mengkonfirmasi meningkatnya ketegangan antara Abadi dan para pesaingnya.

Menurut laporan itu, Abadi berusaha meminimalkan ruang lingkup kerja sama dalam perjanjian ini dan menguranginya menjadi pertukaran intelijen. Dia juga bersikeras memiliki kewenangan penuh dalam menunjuk perwakilan Irak dalam komite bersama yang didirikan di Baghdad dan termasuk perwakilan militer dari empat negara (Rusia, Suriah, Irak dan Iran).

Laporan ini juga mengklaim bahwa komite tersebut akan dipimpin oleh konsul militer Iran di Baghdad. Pada gilirannya, kelompok-kelompok kuat di dalam PMF, seperti Organisasi Badr dan milisi Syiah yang didukung Iran lainnya, menuntut hak untuk memilih perwakilan mereka sendiri.

Rusia sendiri telah lama berusaha memulihkan hubungan strategis dan militernya dengan Irak.

Dalam beberapa tahun terakhir, Rusia telah menawarkan sejumlah besar perangkat keras militer ke Irak yang ditolak AS untuk dijual (seperti helikopter militer pada tahun 2013 dan pesawat tempur Su25). Jika Rusia terbukti efektif dalam meningkatkan keamanan Irak terhadap ISIS dan militan Sunni, hubungan militer dan ekonomi dengan Irak akan diperkuat dengan mengorbankan faksi pro-Barat dari elit politik Irak.

Selanjutnya, jika konflik meningkat dan Rusia menuntut lebih banyak dukungan logistik dan kekuatan darat dari Irak, kemampuan pemerintah untuk mengakomodasi keterlibatan militer AS dan Rusia serta mempertahankan strategi anti-ISIS yang terkoordinasi akan sangat melemah.

Pemerintah yang didominasi Syiah mungkin menggunakan keterlibatan Rusia, yang datang tanpa kewajiban dalam politik internalnya, untuk menghadapi tekanan AS untuk mengadopsi kebijakan yang lebih inklusif terhadap Sunni. Tetapi jika Irak meningkatkan ketergantungannya pada dukungan Rusia, posisi Abadi yang pro-AS mungkin akan melemah dan begitu pula kemampuannya untuk bertahan secara politik. Oleh karena itu, jika koordinasi ini tidak menghasilkan hasil yang cepat, mungkin akan menyebabkan perpecahan internal lebih lanjut.

Iran: peningkatan pengaruh atas Rusia dan kawasan

Ada perbedaan antara konservatif garis keras dan faksi yang lebih pragmatis yang dipimpin oleh Presiden Hassan Rouhani mengenai tingkat kerja sama antara Iran dan Rusia. Namun tampaknya hanya ada sedikit penentangan terhadap perjanjian untuk berbagi intelijen dan mengizinkan akses pesawat militer Rusia ke wilayah udara Iran.

Melalui sejumlah kunjungan militer tingkat tinggi dalam beberapa bulan terakhir, Iran mendorong Rusia untuk lebih berperan aktif mendukung rezim Suriah. Itu juga berperan dalam mengamankan kerja sama Irak.

Jika keterlibatan Rusia di Suriah meningkat, yang tampaknya memang demikian, ia harus memperluas kerja sama militernya dengan Iran. Ini akan memberi Iran lebih banyak pengaruh dalam hubungan ekonomi dan militernya dengan Rusia.

Sudah ada indikasi bahwa operasi udara Rusia terhadap penentang rezim Assad akan dilengkapi dengan pasukan darat tambahan yang akan disediakan oleh Iran dan sekutu regionalnya. Dalam keadaan ini, Rusia akan lebih mungkin untuk menerima permintaan lama Iran untuk sistem pertahanan udara S-300 dan sistem canggih lainnya.

Akses ke senjata canggih Rusia (dan mungkin Cina) mengurangi risiko Iran menghadapi serangan militer kejutan oleh musuh regionalnya (Israel dan Arab Saudi).

Selanjutnya, jika AS menyimpulkan bahwa Iran telah melanggar perjanjian nuklir baru-baru ini, akan lebih sulit untuk mencari dukungan Rusia untuk babak baru sanksi internasional selama Rusia bergantung pada Iran untuk keberhasilan operasinya di Suriah. Untuk alasan yang sama, Rusia kemungkinan akan meningkatkan pertahanan Iran terhadap segala upaya AS untuk melakukan operasi militer terhadap aset nuklir Iran jika kesepakatan itu gagal.

Kerja sama Iran dengan Rusia juga akan memperkuat posisinya dalam perang proksi yang sedang berlangsung dengan Arab Saudi dan sekutunya. Tidak hanya akan semakin sulit bagi Arab Saudi dan Turki untuk menggulingkan rezim Assad, tetapi mereka akan lebih ragu-ragu untuk meningkatkan tingkat ketegangan saat ini dengan Iran.

Sebelumnya, jika perang proksi dengan Arab Saudi meningkat menjadi konfrontasi militer langsung, Saudi akan berada di atas angin secara militer dengan mengandalkan dukungan Amerika Serikat terhadap Iran yang terisolasi.

Karena alasan inilah Iran dengan hati-hati menghindari eskalasi dengan Arab Saudi dan menahan diri dari menghadapi operasi militernya di Bahrain dan Yaman.

Hubungan militer yang lebih dekat dengan Rusia dan akses ke perangkat keras militer Rusia yang canggih mungkin, bagaimanapun, mengubah keseimbangan kekuatan dan membuat Iran lebih bersedia untuk menantang operasi Saudi melawan sekutunya.

Akhirnya, Iran mungkin juga dapat memperoleh dukungan Rusia untuk beberapa tuntutan lainnya.

Selama lebih dari satu dekade, misalnya, Iran telah berusaha untuk bergabung dengan Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) sebagai anggota penuh, tetapi Rusia dan China hanya menerimanya sebagai negara pengamat.

Rusia sekarang lebih mungkin untuk mendukung tawaran Iran untuk keanggotaan penuh. Jika Iran diakui sebagai anggota penuh, maka ia akan dapat lebih mengandalkan dukungan strategis dari Rusia dan China dalam ketegangan di masa depan dengan AS dan sekutu Eropanya.

Kerja Sama Rusia Dengan Iran

Garis bawah

Selama operasi militer Rusia di Suriah berlanjut, itu harus bergantung pada kerja sama Iran dan Irak. Akibatnya, ia harus lebih peka terhadap tuntutan negara-negara ini akan dukungan diplomatik dan militer.

Dukungan Rusia ini, pada gilirannya, akan memperkuat posisi regional Iran dan sekutunya di Irak, dan kemungkinan akan melemahkan Perdana Menteri Abadi dan mengurangi pengaruhnya dalam keputusan kebijakan dalam dan luar negeri.…