Tag: Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam

Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam

Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam – KTT AS-Rusia baru-baru ini antara Presiden Joe Biden dan Vladimir Putin menunjukkan bahwa pipa gas alam Rusia yang kontroversial, Nord Stream 2, adalah kesepakatan yang sudah selesai.

Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam

Jika selesai sesuai rencana pada akhir tahun ini, Nord Stream 2 akan menyalurkan 55 miliar meter kubik gas per tahun dari Rusia ke Jerman melalui Laut Baltik dan kemudian ke seluruh Eropa. Diperkirakan akan membawa US$3,2 miliar ke Rusia setiap tahun. sbobet

Konstruksi telah dihentikan selama lebih dari setahun oleh sanksi AS yang disahkan pada 2019 pada konstruksi dan pembiayaan pipa. Sanksi kemudian diperluas pada tahun 2020. Beberapa pakar Rusia mengharapkan sanksi itu menjadi tawar – menawar bagi Biden pada KTT Jenewa baru-baru ini untuk menekan Putin atas pendudukan Rusia atas wilayah di Ukraina dan Georgia; dukungan untuk rezim diktator Belarusia; pelanggaran hak asasi manusia di Rusia; dan meracuni, memenjarakan dan melarang oposisi politik.

Sebaliknya, sebulan sebelum KTT, Gedung Putih mencabut sanksi terhadap Nord Stream 2, membuat beberapa legislator AS dan mitra AS di Eropa cemas.

Proyek pipa ini merupakan joint venture antara segelintir perusahaan gas Eropa dan raksasa Rusia Gazprom, sebuah perusahaan milik negara mayoritas yang merupakan pemasok gas terbesar di dunia. Bagi Putin, jalur pipa ini merupakan kesempatan untuk meningkatkan pengaruhnya di Eropa dengan memperdalam ketergantungan kawasan pada energi Rusia.

Gas alam telah menjadi landasan kekuatan Putin baik di dalam negeri maupun internasional selama beberapa dekade. Nord Stream 2 memberi pemimpin Rusia garis kendali baru yang langsung dan kuat di Eropa Barat.

Bagaimana Putin mengontrol minyak Rusia

Sejak menjabat pada tahun 2000, Putin mulai menguasai industri gas dan minyak Rusia. Dia menasionalisasi kembali Gazprom, perusahaan minyak negara yang telah diprivatisasi setelah jatuhnya Uni Soviet.

Penelitian ilmiah telah menunjukkan bahwa mendapatkan kembali kendali pemerintah atas industri gas dan minyak berkontribusi pada konsolidasi otoritarianisme di Rusia. Dan itu bertepatan dengan tindakan keras terhadap oposisi politik Putin.

Pada tahun 2003 Mikhail Khodorkovsky, pemilik perusahaan minyak Yukos dan kritikus vokal terhadap otoritarianisme Putin yang berkembang, menjadi tahanan politik pertama rezim yang terkenal, setelah ia ditangkap dengan todongan senjata dan dipenjara selama 10 tahun karena penghindaran pajak. Yukos akhirnya disita oleh pemerintah dan diserap ke dalam perusahaan-perusahaan milik negara.

Pada akhir masa jabatan pertamanya pada tahun 2004, pemerintah Putin memiliki kontrol yang signifikan atas produksi minyak dan gas di Rusia, yang merupakan salah satu produsen dan eksportir terbesar di dunia. Hasil yang dikumpulkan dari penjualan minyak dan gas memungkinkan Putin untuk membayar agenda domestiknya dan meningkatkan pengeluaran militer. Itu juga memberinya pengaruh luar biasa atas negara-negara tetangga yang mengandalkan Rusia untuk kebutuhan energi mereka.

Misalnya, pada tahun 2006 dan 2009, ketika pemerintah Ukraina mengadopsi kebijakan yang lebih pro-Barat dan mengganggu Kremlin, Rusia langsung menutup pasokan gas negara itu – dan dengan perluasan, mematikan gas negara-negara di jalur pasokan di Tengah dan Barat. Eropa, termasuk Jerman.

Rusia versus Eropa

Sebagai jalur pasokan langsung dari Rusia ke Eropa, Nord Stream 2 dapat menghindari masalah seperti itu untuk Eropa Barat di masa mendatang. Tapi itu juga membuka Eropa Barat terhadap jenis tekanan langsung Rusia yang sama seperti yang digunakan untuk menghukum Ukraina. Jadi pipa yang diusulkan telah memecah belah.

Nord Stream 2 telah menghasilkan keretakan antara sekutu NATO, bahkan sebelum selesai.

Swedia, Polandia dan negara-negara Baltik, misalnya, semuanya telah menyuarakan keprihatinan, dengan alasan masalah lingkungan yang berkaitan dengan konstruksi dan pemeliharaan pipa. Mereka khawatir bahwa Rusia akan menggunakan infrastruktur pipa baru untuk meningkatkan kehadiran angkatan laut militernya di Laut Baltik. Itu akan meningkatkan kapasitas pengumpulan intelijen Rusia.

Lebih lanjut “NATO yang runtuh,” seperti yang dikatakan Putin – menabur perpecahan dalam aliansi – akan menjadi kemenangan bagi rezimnya.

Pemimpin Rusia itu melihat NATO, yang ia sebut sebagai peninggalan Perang Dingin, sebagai ancaman terbesar bagi keamanan Rusia. Perpecahan di Eropa memungkinkan Rusia untuk terus melakukan represi politik terhadap warganya sendiri dan agresi teritorial terhadap negara-negara tetangga dengan sedikit campur tangan asing.

Dilema Ukraina

Untuk Ukraina, Nord Stream 2 menghadirkan ancaman keamanan dan keuangan.

Ukraina sebagian besar berhenti membeli gas dari Rusia pada 2015 menyusul pencaplokan Rusia 2014 atas wilayah Krimea Ukraina dan dukungan untuk perang separatis yang disponsori Rusia yang masih mematikan di Donbas, di timur Ukraina.

Namun, Ukraina masih mengumpulkan hingga US$3 miliar biaya tahunan karena gas Rusia saat ini mengalir melalui pipa di wilayah Ukraina untuk sampai ke Eropa.

Nord Stream 2 akan menghilangkan Ukraina dari pendapatan ini. Menurut Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, uang yang hilang dalam biaya transit gas akan berarti Ukraina tidak akan memiliki “apa pun untuk membayar tentara Ukraina” untuk mempertahankan Ukraina dari agresi Rusia lebih lanjut.

Pada April 2021, para pengamat mendokumentasikan pembangunan militer Rusia di perbatasan Ukraina dengan Rusia, serta di perairan Laut Hitam dan Laut Azov. Militer Rusia mundur setelah beberapa minggu, tetapi ada bukti bahwa sekitar 80.000 tentara Rusia tetap berada di dekat Ukraina, bersama dengan peralatan militer, termasuk truk dan kendaraan lapis baja.

Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam

Zelensky mengatakan pipa telah menjadi “senjata nyata” melawan Ukraina. Di Kyiv, kekhawatiran adalah bahwa begitu Rusia berhenti mengandalkan Ukraina untuk transit ke Eropa, Putin akan mulai memberikan lebih banyak tekanan pada pemerintah Ukraina atas wilayah Donbas yang bertikai atau melanjutkan agresi militer.

Risikonya mungkin tidak sebanding dengan harga gas yang lebih murah bagi konsumen Eropa. Dorongan ekonomi yang kemungkinan besar akan diterima Rusia dari merebut pasar gas Eropa akan semakin memperkaya rezim kleptokratis Putin – dan, sejarah menunjukkan, membiayai proyek-proyeknya yang tidak demokratis di Eropa Timur dan sekitarnya.…

Read Full Article