Putin Desak Warga Rusia Untuk Divaksinasi

Putin Desak Warga Rusia Untuk Divaksinasi – Presiden Rusia Vladimir Putin menggunakan acara panggilan maraton tahunannya untuk mencoba membujuk orang Rusia agar divaksinasi terhadap virus corona, ketika negara itu menghadapi gelombang ketiga epidemi yang menghancurkan.

Pertunjukan tersebut merupakan bagian dari aturan dua dekade Putin dan melihat dia menjawab lusinan pertanyaan dari warga biasa selama sekitar tiga jam sambil duduk di atas panggung di depan bank telepon tempat para sukarelawan menelepon. sunday999

Putin Desak Warga Rusia Untuk Divaksinasi Dalam Acara Panggilan Maraton

Selain pertanyaan besar hari ini seputar ekonomi atau hubungan dengan negara-negara Barat Putin juga menerima seruan dari Rusia yang memintanya untuk membantu mengatasi masalah lokal, hingga memperbaiki jalan berlubang di kota mereka.

Pertunjukan yang sangat dipromosikan dan dikoreografi dengan hati-hati memungkinkan Putin untuk menampilkan dirinya sebagai pemimpin yang berhubungan bahkan dengan masalah terkecil sehari-hari rakyatnya dan mampu memecahkan masalah apa pun. Setelah sebuah pertanyaan diajukan kepada Putin, pejabat lokal biasanya akan berebut untuk memperbaiki masalah tersebut, membuat banding ke acara tersebut mirip dengan memenangkan lotre.

Televisi pemerintah Rusia mengatakan sekitar 2 juta pertanyaan dikirim untuk Putin, yang mengudara selama hampir empat jam Rabu.

Berikut adalah beberapa momen kuncinya.

‘Satu-satunya cara untuk mengatasi epidemi adalah dengan bantuan vaksinasi’

Gelombang ketiga yang menghancurkan dari pandemi virus corona membanjiri Rusia, hampir tidak terkendali dengan sedikit pembatasan penguncian dan kecepatan vaksinasi yang sangat lambat yang disebabkan oleh keengganan yang meluas di antara orang Rusia.

Hanya sekitar 11% orang Rusia yang saat ini divaksinasi lengkap, dan dua pertiga diperkirakan tidak ingin mendapatkannya. Dalam dua minggu terakhir, hal itu telah mendorong Moskow dan beberapa wilayah lain untuk memperkenalkan vaksinasi wajib bagi sebagian besar pekerja yang menghadap publik seperti guru dan staf restoran menjadikan Rusia satu-satunya negara di dunia yang memperkenalkan vaksinasi wajib skala besar.

Putin menghabiskan sebagian besar panggilan mendesak Rusia untuk mendapatkan vaksinasi, mengatakan itu adalah cara untuk menghindari penguncian. Tetapi sementara dia mengatakan vaksinasi wajib di beberapa daerah itu benar, dia berhenti memberikan dukungan penuh untuk keputusan kontroversial itu, alih-alih menempatkannya pada otoritas lokal.

“Saya telah mengatakan, seperti yang Anda tahu, bahwa saya tidak mendukung vaksinasi wajib. Saya terus berpegang pada sudut pandang itu,” kata Putin. Namun dia menambahkan, di beberapa daerah perlu divaksinasi “kategori tertentu” warga negara.

“Ini sangat terkenal,” kata Putin, “satu-satunya cara untuk mengatasi penyebaran epidemi lebih lanjut adalah dengan bantuan vaksinasi.”

Sepanjang pandemi, Putin telah menyerahkan pengumuman keputusan yang tidak populer, seperti penguncian sebagian, kepada otoritas regional, yang menurut para analis adalah untuk menghindari reaksi balasan untuk mereka.

‘Jika saya mengatakan saya mendapat jab, begitulah adanya’

Putin sendiri telah menghadapi kritik karena menolak untuk mengatakan yang mana dari tiga vaksin Rusia yang telah dia ambil dan, yang tidak biasa, tidak merilis video tentang dia yang divaksinasi, bahkan setelah dia mengatakan dia telah menerima kedua suntikan awal tahun ini.

Dalam pemanggilan tersebut, Putin untuk pertama kalinya mengatakan menerima vaksin utama Rusia, Sputnik V. Dia mengaku sempat ragu antara vaksin tersebut dengan vaksin Rusia lainnya, EpiVacCorona yang dibuat oleh Siberian Vektor Institute, namun memilih Sputnik V karena memberi waktu lebih lama. kekebalan yang bertahan lama.

“Saya mulai dari dasar bahwa saya perlu dilindungi selama mungkin, jadi saya mengambil keputusan sendiri untuk mendapatkan Sputnik V,” kata Putin.

Dia mengatakan sempat mengalami suhu 37,2 Celcius semalam setelah mendapatkan tusukan, tetapi pada pagi hari sudah berlalu.

Ditanya mengapa dia tidak menunjukkan dirinya mendapatkan vaksin, Putin mengatakan dia pikir itu tidak penting.

“Saya berharap mayoritas warga negara memahami bahwa jika saya mengatakan saya mendapat tusukan, begitulah adanya,” kata Putin.

Pada konfrontasi dengan kapal perang Inggris di dekat Krimea

Putin meremehkan insiden pekan lalu di mana jet tempur dan kapal Rusia menghadapi kapal perang angkatan laut Inggris saat kapal itu berlayar melalui perairan dekat Krimea untuk menunjukkan bahwa negara-negara Barat tidak mengakui pendudukan Rusia di semenanjung itu.

Putin menyebut insiden itu sebagai “provokasi” dari Inggris dan Amerika Serikat, tetapi menolak pertanyaan yang menanyakan apakah itu telah membawa Rusia mendekati Perang Dunia III.

“Bahkan jika kita telah menenggelamkan kapal itu, sulit untuk membayangkan bahwa dunia akan berada di ambang Perang Dunia ketiga. Karena mereka yang melakukan itu tahu bahwa mereka tidak akan keluar sebagai pemenang dalam perang itu,” kata Putin.

Di platform media sosial

Baru-baru ini, sensor negara Rusia mengancam akan memblokir Twitter dan platform media sosial asing lainnya karena Kremlin telah berusaha untuk membawa internet Rusia di bawah kendali yang lebih ketat di tengah tindakan keras yang lebih luas terhadap perbedaan pendapat di negara itu.

Pihak berwenang telah menuntut platform tersebut menghapus konten “ekstremis” pada kenyataannya sering kali termasuk seruan untuk memprotes secara damai terhadap Putin.

Ada spekulasi yang berkembang bahwa Rusia mungkin akan menindaklanjuti dengan memblokir platform seperti Twitter, tetapi dalam panggilan telepon itu, Putin mengatakan tidak berencana untuk melakukannya.

“Kami tidak bermaksud untuk memblokir siapa pun, tetapi ada masalah yang terdiri dari mereka menyuruh kami pergi, ketika mereka tidak memenuhi tuntutan kami dan hukum Rusia,” kata Putin.

Dia mengatakan platform media sosial asing harus mematuhi undang-undang Rusia untuk menyimpan data secara lokal, mengatakan bahwa melakukan sebaliknya menghina Rusia.

‘Seperti permukaan Venus’

Putin membuat peringatan keras yang luar biasa tentang perlunya bersiap menghadapi dampak perubahan iklim di Rusia. Dia sering mengambil posisi ambigu tentang pemanasan global, biasanya mengakuinya tetapi juga sering mempertanyakan peran manusia di dalamnya, seperti yang mungkin diharapkan dari penguasa negara yang bergantung pada ekspor bahan bakar fosil.

Ditanya oleh seorang pemirsa mengapa “alam menjadi gila,” Putin mengatakan meningkatnya frekuensi cuaca ekstrem adalah hasil bukan hanya dari manusia tetapi juga dari “proses global.” Dia mengatakan manusia harus meminimalkan dampaknya atau “mungkin ada konsekuensi yang tidak dapat diubah.”

“Yang mungkin membawa planet kita ke keadaan Venus, di mana suhu di permukaan mencapai 500 derajat,” kata Putin.

Dia mencatat bahwa 70% dari wilayah Rusia terletak di wilayah utara, sebagian besar di antaranya adalah lapisan es.

“Jika semua itu akan mencair, itu akan menyebabkan konsekuensi sosial dan ekonomi yang sangat serius. Dan kita harus, tentu saja, siap untuk itu,” kata Putin.

Dia mengatakan Rusia akan memenuhi semua kewajibannya terhadap Kesepakatan Iklim Paris dan bahwa pemerintahnya telah menyiapkan strategi untuk menangani dampak perubahan iklim pada sektor-sektor utama ekonomi Rusia.

‘Memohon kepada tsar’

Acara pemanggilan ini sangat berperan pada kiasan lama di Rusia tentang petisi tsar, di mana orang-orang biasa memohon kepada Putin untuk menyelesaikan masalah lokal mereka, mulai dari menyelesaikan perselisihan ketenagakerjaan hingga pasokan gas yang buruk.

Putin biasanya berjanji untuk menyelidiki masalah tersebut dan pejabat lokal langsung bertindak, dengan ancaman implisit bahwa mereka yang gagal akan menghadapi hukuman. Ini menciptakan kesan Putin sebagai penguasa yang baik hati tetapi kejam, menegakkan keadilan dan memperbaiki kesalahan pejabat tingkat bawah jika saja dia bisa dihubungi.

Elena Kalinina dari wilayah Siberia di Kemerovo meminta bantuan Putin untuk memperbaiki atap sekolah cucunya yang runtuh. Dia mengatakan setelah dia mengirim bandingnya, pejabat pendidikan setempat mengancamnya untuk menariknya.

Putin berjanji kepada wanita itu bahwa sekolah itu akan dimasukkan dalam program renovasi dan berkata, dengan mengancam, “mereka yang mengancam Anda akan lebih baik melihat masalah mereka sendiri.”

Gubernur Kemerovo dalam beberapa jam memerintahkan pejabat setempat untuk memeriksa keadaan atap sekolah dan mencari tahu siapa yang mengancam Kalinina.

Putin Desak Warga Rusia Untuk Divaksinasi Dalam Acara Panggilan Maraton

Pertunjukan tersebut merupakan upaya untuk menggambarkan Putin sebagai “tsar Rusia, pembela bangsa, kepala eksekutif ahli dengan semua fakta di ujung jarinya dan ayah yang tegas dan penuh kasih bagi rakyatnya,” Mark Galeotti, seorang ahli politik Rusia dan seorang ahli politik Rusia. rekan rekan di Royal United Service Institute, menulis di Twitter sebelum pertunjukan.

Tentang calon penerusnya

Putin tahun lalu mengubah konstitusi Rusia untuk memungkinkannya tetap menjabat hingga setidaknya 2036, setelah menjadi presiden selama empat periode. Meskipun langkah itu sebagian ditujukan untuk menghindari kemungkinan pertarungan suksesi, spekulasi tentang bagaimana Putin akan menangani kemungkinan keluarnya dia dari kekuasaan belum hilang.

Seorang penelepon bertanya kepada Putin apakah ada orang yang dia percayai untuk menyerahkan kekuasaan. “Di satu sisi, tidak ada tempat suci dan tidak ada orang yang tak tergantikan,” jawab Putin. “Di sisi lain, tentu saja, tanggung jawab saya adalah memberikan rekomendasi kepada orang-orang yang akan berpura-pura menjadi presiden. Tentu saja, ketika saatnya tiba, saya akan dapat mengatakan siapa yang menurut saya layak. untuk memimpin Rusia.”