Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS dan Rusia

Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS Dengan Rusia – Tidak ada yang mengharapkan terobosan besar dari pertemuan pertama presiden AS Joe Biden sejak pemilihannya dengan presiden Rusia Vladimir Putin.

Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS Dengan Rusia

Pejabat senior di kedua belah pihak telah berhati-hati untuk menjaga harapan untuk KTT Geneva. Menurut Gedung Putih, pemerintahan Biden bermaksud menggunakan KTT tersebut untuk menetapkan niat dan kemampuan kebijakan luar negerinya, dengan tujuan khusus untuk meningkatkan stabilitas strategis dan memperkuat kontrol senjata nuklir. Rusia juga menempatkan stabilitas strategis dalam agenda mereka, bersama dengan COVID-19 dan menyelesaikan konflik regional. gabungsbo

Kehati-hatian dari Washington dan Moskow tidak mengejutkan. Hubungan antara AS dan Rusia telah berada di bawah ketegangan yang cukup besar sejak 2014, ketika AS memimpin kampanye internasional untuk memperkenalkan sanksi ekonomi terhadap Rusia menyusul pencaplokan Krimea oleh Moskow dan intervensinya dalam konflik di Ukraina timur.

Moskow membenci pengenaan sanksi dan sangat curiga terhadap dukungan barat untuk tokoh-tokoh oposisinya sendiri, seperti Alexei Navalny, yang sekarang menjalani hukuman penjara di Rusia. Deskripsi Biden baru-baru ini tentang perlakuan Rusia terhadap Navalny sebagai “tidak adil” akan dianggap oleh Putin sebagai bukti lebih lanjut dari Amerika yang mencoba mendikte bagaimana Rusia menangani urusan dalam negerinya.

Washington menganggap Rusia sebagai pembuat onar yang menolak untuk bermain menurut aturan diplomasi dan menggunakan dinas intelijennya untuk melemahkan AS dan sekutunya, dengan mencampuri pemilihan Amerika atau meracuni mantan mata – mata Rusia yang tinggal di barat.

KTT simbolis

Tetapi jika tidak mungkin ada hasil nyata yang keluar dari KTT ini, lalu mengapa kedua pemimpin bertemu? Sebagian dari jawabannya mungkin terletak pada makna simbolis dari peristiwa tersebut, bagi kedua belah pihak.

Bagi Biden, pertemuan tersebut merupakan kesempatan untuk mengirim sinyal ke beberapa audiens secara bersamaan. Bertemu dengan Putin hanya setelah menghadiri pertemuan puncak dengan G7 (yang mengusir Rusia setelah menganeksasi Krimea pada 2014) dan NATO menegaskan kembali komitmen Amerika terhadap multilateralisme dan sekutu transatlantiknya.

Ini sangat berbeda dengan pendekatan “America First” dan turbulensi kebijakan luar negeri pemerintahan Trump. Upaya untuk meningkatkan hubungan dengan Rusia penting bagi pemerintahan Biden, tetapi tidak sepenting melakukan bisnis dengan mitra Amerika.

Mengadakan pertemuan puncak dengan Putin di awal masa kepresidenannya juga mengundang perbandingan antara pendekatan Biden ke Rusia dan pendekatan pendahulunya. Trump lebih suka bertemu dengan Putin secara pribadi, tanpa catatan resmi AS tentang diskusi dan menghasilkan spekulasi tentang apa yang mungkin telah dia setujui. Berbeda dengan Barack Obama, Trump juga menunjukkan sikap yang hampir hormat terhadap Putin.

Meskipun Biden adalah presiden baru, karirnya yang panjang di Senat AS dan delapan tahun sebagai wakil presiden Obama berarti dia adalah veteran dari banyak pertemuan internasional tingkat tinggi. Dia tidak mungkin melanggar protokol atau menyimpang dari naskah dengan menawarkan pengaturan ulang baru dengan Rusia di sepanjang garis proposal optimis tetapi akhirnya gagal yang dia buat pada tahun 2009.

Positif untuk Putin

Tetapi sementara Putin tidak akan mengharapkan atau menawarkan perubahan dramatis apa pun pada hubungan AS-Rusia, pertemuan puncak ini tetap berharga baginya. Pertama dan terpenting, ini adalah demonstrasi yang jelas bahwa Rusia terus menjadi penting di panggung internasional.

Pernyataan baru-baru ini oleh pejabat barat, seperti kepala MI6 Inggris Richard Moore, yang menggambarkan Rusia sebagai kekuatan yang menurun jelas menyengat harga diri Putin. Seperti yang dikatakan Putin pada konferensi pers baru-baru ini, jika Rusia adalah negara yang mengalami kemunduran, lalu mengapa barat begitu khawatir tentang apa yang dilakukan Moskow?

Putin menempatkan nilai tinggi pada demonstrasi penghormatan terhadap Rusia dari para pemimpin negara lain, terutama AS. Alasan utama popularitas Putin yang terus berlanjut di antara banyak orang Rusia adalah persepsi bahwa ia bertanggung jawab atas kebangkitan kembali prestise Rusia secara internasional setelah hilangnya kekuasaan dan status Moskow secara memalukan pada 1990-an.

Pertemuan empat mata dengan presiden AS hanya beberapa bulan setelah menjabat adalah dukungan implisit dari posisi Putin bahwa masalah yang sangat signifikan yang dihadapi dunia tidak dapat diselesaikan jika Rusia tidak ada di papan atas. Ketika kedua pemimpin berbicara di telepon tak lama setelah pelantikan Biden, Putin mengatakan bahwa AS dan Rusia memiliki tanggung jawab khusus untuk menjaga keamanan dan stabilitas global.

Peluang kerjasama

Untuk mengubah pernyataan ini menjadi sesuatu yang lebih substansial daripada sekadar suara, Putin membutuhkan pertemuan puncak ini lebih dari sekadar pengakuan de facto atas kekuatan dan status besar Rusia, yang disambut baik seperti itu. Tentu saja ada potensi pertemuan ini untuk meletakkan dasar bagi kerja sama di masa depan mengenai isu-isu spesifik di mana kemampuan Rusia untuk menawarkan sesuatu yang konkret sesuai dengan keinginan Amerika untuk membuat kemajuan.

Kontrol senjata adalah tempat yang baik untuk memulai. Kedua pemimpin dapat membangun kesepakatan mereka yang dicapai pada Januari untuk memperpanjang START Baru, yang membatasi jumlah senjata nuklir strategis yang dapat digunakan setiap negara dan merupakan perjanjian pengendalian senjata terakhir yang tersisa antara AS dan Rusia.

Pertemuan Biden dan Putin Bukan Untuk Hubungan AS Dengan Rusia

Pertarungan melawan COVID adalah area potensial lain untuk kolaborasi. Meskipun AS dan Rusia telah berjuang melawan pandemi, keinginan Rusia untuk mengekspor vaksin Sputniknya dapat sejalan dengan penekanan pemerintahan Biden pada pentingnya mengadopsi pendekatan global untuk mengatasi virus.

Mempertimbangkan daftar panjang masalah yang tidak disetujui oleh Biden dan Putin, mungkin bijaksana untuk menjaga harapan untuk KTT tetap rendah. Namun, ada area di mana kedua pemimpin memiliki cukup kesamaan untuk membenarkan optimisme yang sangat hati-hati tentang masa depan hubungan AS-Rusia.…

Pembangkit Tenaga Energi Global Milik Rusia

Pembangkit Tenaga Energi Global Milik Rusia – Rusia tidak seperti yang Anda pikirkan. Sebagian besar diskusi tentang pengaruh energinya terfokus pada minyak dan gas, khususnya gas. Rusia dapat digambarkan sebagai negara petro, walaupun hal ini hanya sebagian akurat.

Sebenarnya, Rusia telah membangun energi yang sama sekali baru, energi dengan pengaruh global yang lebih besar daripada OPEC. Alasan mendasar adalah keunggulan Rusia dalam berbagai domain energi, terutama minyak, gas, batu bara, dan tenaga nuklir. playsbo

Pembangkit Tenaga Energi Global Milik Rusia

Strategi energi multi-cabang ini – dari bahan bakar fosil hingga program tenaga nuklir yang dihidupkan kembali – memiliki implikasi geopolitik dan ekonomi yang membentang dari tetangganya di Eropa hingga negara-negara berkembang di seluruh dunia.

Uap penuh ke depan pada minyak dan gas

Mari kita mulai dengan minyak dan gas Rusia. Selama beberapa tahun sekarang, negara ini telah menjadi pengekspor hidrokarbon terbesar di dunia (gabungan minyak dan gas). Meskipun banyak prediksi bahwa ini tidak akan pernah bertahan lama, termasuk dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, itu tidak menunjukkan tanda-tanda perubahan.

Poin penting adalah bahwa ini tidak hanya mencakup minyak mentah dan gas alam tetapi juga produk minyak olahan (bensin, solar, bahan bakar jet, dll.), yang diekspor ke Eropa dan Asia. Rusia telah menjadi pengekspor utama dalam kategori kunci ini selama hampir satu dekade dan memasok lebih dari semua gabungan OPEC (hanya AS yang mendekati, karena ekspansi minyak serpihnya).

Jatuhnya harga minyak, dikombinasikan dengan sanksi terhadap industri minyak/gas karena agresi di Ukraina, telah sangat membebani perekonomian Rusia dan telah menunda banyak proyek minyak/gas baru. Pada saat yang sama, penggunaan teknologi pemulihan canggih telah memberi Rusia kemampuan untuk mengimbangi penurunan di ladang yang lebih tua, sementara produksi baru dari Cekungan Siberia Timur dan Pulau Sakhalin telah membantu mendukung peningkatan produksi yang lambat namun terus berlanjut.

Masih ada sumber daya yang luas di Kutub Utara Rusia untuk dieksplorasi, ditambah potensi masa depan di Laut Kaspia, Kaukasus Utara, dan sebagian Siberia Timur dan Sakhalin. Ini tidak termasuk potensi minyak/gas serpih yang sangat besar di Cekungan Siberia Barat.

Suka tidak suka, kita harus menerima bahwa negara ini jauh lebih kaya akan sumber daya hidrokarbon daripada yang diperkirakan sebelumnya. Meskipun harga minyak dan gas telah turun jauh sejak 2014, Rusia tidak punya banyak pilihan selain terus berproduksi dengan tingkat tinggi mengingat pentingnya ekspor ini bagi ekonomi dan pendapatan pemerintahnya.

Dengan demikian, prospek jangka panjang untuk hidrokarbon Rusia tetap tidak pasti dan kuat pada saat yang sama – ada banyak sumber daya yang menunggu harga yang lebih baik sebelum dibor. Hal ini terutama berlaku untuk gas alam, yang sekarang diperkirakan memiliki volume yang sangat besar di negara ini.

Tapi inilah yang tidak dipahami secara luas: klien ekspor Rusia saat ini ada di Eropa, namun mereka semakin banyak di Asia Timur, khususnya China, Jepang, dan Korea Selatan. Negara-negara Eropa bergantung pada Rusia untuk rata-rata 30 persen dari hidrokarbon mereka, terutama gas. Hampir separuh dari negara-negara tersebut (termasuk Jerman) berada pada kisaran 40 persen hingga 100 persen.

Klaim resmi bahwa ketergantungan tersebut akan dipotong dan dilenyapkan telah terbukti hampa, dilawan oleh kenyataan peningkatan impor. Situasi ekonomi Eropa yang lemah telah memaksanya untuk memilih gas pipa yang lebih murah dari Rusia daripada LNG (gas alam cair) yang lebih mahal dari luar negeri.

Asia Timur, bisa kita katakan, berada pada tahap ketergantungan yang lebih awal tetapi masih signifikan (Jepang, importir LNG terbesar di dunia, sekarang mendapatkan 10 persen dari totalnya dari Rusia), tetapi sangat menginginkan kesepakatan baru. Di wilayah pengimpor hidrokarbon yang membutuhkan ini, Rusia mengungguli lanskap energi sebagai raksasa pasokan dengan uluran tangan dan janji-janji besar.

Hasilnya adalah ini: minyak dan gas Rusia telah menjadi komoditas vital di sebagian besar ekonomi paling maju di dunia. Jika perkiraan Badan Energi Internasional dan organisasi sejenis lainnya benar, permintaan gas alam akan melonjak selama beberapa dekade mendatang, baik karena meningkatnya kebutuhan akan listrik dan, setelah COP21, perluasan penggunaan energi rendah bahan bakar karbon. Ini akan menjadi keadaan yang sangat disukai oleh Beruang Besar. Meski begitu, ini hanya setengah cerita.

Raja Batubara dan Nuklir

Untuk ini kita harus menambahkan cadangan batu bara Rusia yang besar, kedua setelah di AS Ekspornya di sini juga, meskipun jauh di bawah minyak/gas dalam nilai dan signifikansi, juga terus meningkat.

Sejak tahun 2000, mereka telah meningkat tiga kali lipat dari sekitar 45 juta ton menjadi lebih dari 150 ton, ketiga di dunia setelah Indonesia dan Australia. Seperti minyak dan gas, ekspor ini ke Eropa dan Asia Timur, tetapi dalam hal ini volume ke China, Jepang dan Korea Selatan lebih dari 40 persen dan terus bertambah. Dimana permintaan impor di China telah turun, telah meningkat di India, Korea Selatan, Turki dan sejumlah negara di Asia Tenggara.

Patut ditunjukkan bahwa Rusia secara geografis diposisikan sangat baik untuk mengirimkan ekspornya baik melalui laut dan kereta api ke pelanggan utama di barat dan timur. Oleh karena itu, harga batu bara yang lebih rendah telah membantu sebagian industri Rusia dalam daya saing.

Ini membawa kita ke domain nuklir. Selain Rosnet dan Gazprom, perusahaan minyak/gas milik negara Moskow, ada entitas nuklirnya, Rosatom. Sejak 2010, Rosatom telah menandatangani kontrak dan perjanjian kerja sama dengan lebih dari dua lusin negara untuk membangun pembangkit listrik tenaga nuklir pertama kali, memasok bahan bakar untuk mereka, dan juga mengoperasikannya.

Negara-negara ini bukan yang terkaya di dunia, yang sebagian besar sudah memiliki program nuklir. Sebaliknya, mereka termasuk Vietnam, Myanmar, Indonesia, Bangladesh, Armenia, Turki, Yordania, Arab Saudi dan Mesir, antara lain, belum ada yang menjadi anggota klub tenaga nuklir (NP).

Negara-negara berkembang tertarik pada tenaga nuklir karena beberapa alasan besar: permintaan listrik yang melonjak, keinginan untuk pembangkitan nol-karbon dan kekhawatiran tentang keamanan energi. Sekarang jelas, dengan kata lain, bahwa sementara NP mungkin mandek atau menurun di negara-negara barat, itu akan berkembang pesat di negara berkembang.

Pada bulan Maret tahun ini, Asosiasi Nuklir Dunia melaporkan 65 reaktor sedang dibangun dan 173 lainnya sedang dipesan atau direncanakan. Sebagian besar berada di Cina, India, dan Rusia sendiri.

Tetapi di luar angka-angka ini, yang akan menggantikan semua reaktor yang mungkin akan dihentikan selama beberapa dekade mendatang, ada 337 reaktor baru yang diusulkan. Ini dibagi di antara 50 negara (31 saat ini memiliki program tenaga nuklir) dan termasuk sebagian besar dari yang disebutkan di atas memiliki kontrak atau perjanjian dengan Rusia. Tetapi ada orang lain di Afrika, Asia Tenggara dan Amerika Selatan yang telah menyatakan minatnya dan mungkin akan bergabung dengan era nuklir baru nanti.

Intinya adalah bahwa Rusia telah membuktikan dirinya mampu bersaing untuk mendapatkan bagian besar dari pasar global yang baru dan berkembang ini. Globalisasi NP telah memberi Rusia kesempatan untuk bersaing dengan sukses melawan perusahaan-perusahaan dari Jepang, Korea Selatan, Prancis, AS dan segera Cina dan Inggris juga.

Keberhasilan Rusia di sini jauh dari monolitik. Arab Saudi, misalnya, memiliki rencana untuk membangun 16 reaktor pada tahun 2035 dan telah menerima proposal dari Rusia, Jepang dan Korea Selatan untuk pembangkit skala besar dan reaktor modular kecil. Turki sekarang memiliki rencana untuk membangun minimal tiga reaktor, yang pertama akan dibangun oleh Rosatom, yang kedua oleh konsorsium Prancis-Jepang, yang ketiga oleh kelompok dari China.

Meskipun demikian, pentingnya Rusia sebagai penyedia teknologi nuklir dan bahan bakar hanya akan tumbuh, memberikan Moskow kehadiran yang kuat di banyak bagian negara berkembang yang tidak pernah dicapai oleh Uni Soviet.

Pembangkit Tenaga Energi Global Milik Rusia

Kerajaan nuklir baru?

Banyak, bahkan sebagian besar, dari hubungan energi yang dibahas memiliki tujuan komersial utama. Tidak jelas berapa banyak dari mereka yang terkait dengan minyak dan gas dapat bermain dalam jangka panjang, terutama jika lingkungan harga rendah tetap ada.

Tetapi untuk saat ini, dan mungkin setidaknya untuk dekade berikutnya, Rusia Putin memberi dunia spesies baru negara energi, secara historis, yang memiliki pengaruh potensial jauh melampaui ekonomi.

Apa arti jangka panjang dari pengaruh ini mungkin belum jelas, tetapi harus dipertimbangkan dengan kepala dingin. Bicara tentang “kekaisaran nuklir” Rusia terlalu dini dan mungkin tidak membantu.

Namun kita tidak dapat mengabaikan kemungkinan bahwa beberapa bentuk pengaruh akan digunakan, jika bukan dengan agresi penggunaan gas alam Moskow sebagai alat dalam konfliknya dengan Ukraina dan, baru-baru ini, Turki, maka mungkin lebih diam-diam. Bagaimanapun juga, Rusia harus dipahami sebagai sebuah negara yang kepentingan dan jangkauannya jauh melampaui batas luar negerinya.…

Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia

Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia – Selama beberapa dekade, Arktik yang beku tidak lebih dari sekadar catatan kaki dalam persaingan ekonomi global, tetapi itu berubah ketika esnya mencair dengan iklim yang memanas.

Rusia sekarang berusaha untuk mengklaim lebih banyak dasar laut Arktik untuk wilayahnya. Ini telah membangun kembali pangkalan militer Arktik era Perang Dingin dan baru-baru ini mengumumkan rencana untuk menguji torpedo bertenaga nuklir Poseidon di Arktik. sbotop

Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia

Di Greenland, pemilihan baru-baru ini mengantarkan pemerintah pro-kemerdekaan baru yang menentang penambangan logam tanah jarang asing ketika lapisan esnya surut – termasuk proyek-proyek yang diandalkan oleh China dan AS untuk menggerakkan teknologi.

Wilayah Arktik telah memanas setidaknya dua kali lebih cepat dari planet secara keseluruhan. Dengan es laut yang sekarang lebih tipis dan menghilang lebih cepat di musim semi, beberapa negara telah memperhatikan Arktik, baik untuk akses ke sumber daya alam yang berharga, termasuk bahan bakar fosil yang penggunaannya sekarang mendorong pemanasan global, dan sebagai rute yang lebih pendek untuk kapal komersial.

Sebuah kapal tanker yang membawa gas alam cair dari Rusia utara ke China menguji rute yang lebih pendek itu pada musim dingin yang lalu, melintasi Rute Laut Utara yang biasanya membeku pada bulan Februari untuk pertama kalinya dengan bantuan kapal pemecah es. Rute memotong waktu pengiriman hampir setengahnya.

Rusia telah membangun armada kapal pemecah esnya selama bertahun-tahun untuk tujuan ini dan tujuan lainnya. AS, sementara itu, sedang mengejar ketinggalan. Sementara Rusia memiliki akses ke lebih dari 40 kapal ini hari ini, Penjaga Pantai AS memiliki dua, salah satunya melewati masa pakai yang dimaksudkan.

Sebagai ahli dalam perdagangan maritim dan geopolitik Arktik, saya telah mengikuti peningkatan aktivitas dan ketegangan geopolitik di Arktik. Mereka menggarisbawahi perlunya pemikiran baru tentang kebijakan Arktik AS untuk mengatasi persaingan yang muncul di kawasan itu.

Masalah dengan armada kapal pemecah es Amerika

Armada kapal pemecah es Amerika yang sudah tua telah menjadi topik frustrasi yang terus-menerus di Washington.

Kongres menunda investasi dalam pemecah es baru selama beberapa dekade dalam menghadapi tuntutan yang lebih mendesak. Sekarang, kurangnya kapal pemecah es kelas kutub melemahkan kemampuan Amerika untuk beroperasi di wilayah Arktik, termasuk menanggapi bencana saat pengiriman dan eksplorasi mineral meningkat.

Ini mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi, tetapi berkurangnya es laut dapat membuat kawasan ini lebih berbahaya – gumpalan es yang lepas menimbulkan risiko baik bagi kapal maupun anjungan minyak, dan perairan terbuka diharapkan menarik lebih banyak pelayaran dan eksplorasi mineral. Survei Geologi AS memperkirakan bahwa sekitar 30% dari gas alam dunia yang belum ditemukan dan 13% minyak yang belum ditemukan mungkin berada di Kutub Utara.

Penjaga Pantai AS hanya memiliki dua pemecah es untuk mengelola lingkungan yang berubah ini. The Polar Star, sebuah kapal pemecah es berat yang dapat menembus es hingga 21 kaki tebal, ditugaskan pada tahun 1976. Hal ini biasanya diposting ke Antartika di musim dingin, tapi itu dikirim ke Kutub Utara tahun ini untuk memberikan kehadiran AS.

Awak kapal yang sudah tua harus melawan kebakaran dan menangani pemadaman listrik dan kerusakan peralatan – semuanya dilakukan di beberapa lokasi yang paling tidak ramah dan terpencil di Bumi. Pemecah es kedua, Healy yang lebih kecil, yang ditugaskan pada tahun 2000, mengalami kebakaran di kapal pada Agustus 2020 dan membatalkan semua operasi Arktik.

Kongres telah mengesahkan pembangunan tiga kapal pemecah es berat dengan total biaya sekitar US$2,6 miliar dan sejauh ini telah mendanai dua di antaranya, tetapi pembuatannya membutuhkan waktu bertahun-tahun. Sebuah galangan kapal di Mississippi mengharapkan untuk mengirimkan yang pertama pada tahun 2024.

Solusi pemecah es

Salah satu cara untuk menambah armada pemecah es adalah dengan meminta sekutu bersama-sama membeli dan mengoperasikan pemecah es, sementara masing-masing masih membangun armadanya sendiri.

Misalnya, pemerintahan Biden dapat berkolaborasi dengan sekutu NATO untuk membuat kemitraan yang dimodelkan pada Kemampuan Pengangkutan Udara Strategis NATO dari pesawat C-17. Program pengangkutan udara, dimulai pada tahun 2008, mengoperasikan tiga pesawat angkut besar yang dapat digunakan oleh 12 negara anggotanya untuk mengangkut pasukan dan peralatan dengan cepat.

Program serupa untuk pemecah es dapat mengoperasikan armada di bawah NATO – mungkin dimulai dengan pemecah es yang disumbangkan oleh negara-negara NATO, seperti Kanada, atau negara mitra, seperti Finlandia. Seperti Kemampuan Pengangkutan Udara Strategis, setiap negara anggota akan membeli persentase jam operasional armada bersama berdasarkan kontribusi keseluruhan mereka terhadap program.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengumumkan langkah menuju lebih banyak kolaborasi semacam ini pada 9 Juni 2021, dengan rencana untuk mendirikan Pusat Studi Keamanan Arktik baru, Pusat Regional Pertahanan Departemen keenam. Pusat fokus pada penelitian, komunikasi, dan kolaborasi dengan mitra.

Menggunakan Hukum Laut

Strategi lain yang dapat meningkatkan pengaruh AS di Kutub Utara, menyangga konflik yang membayangi, dan membantu memperjelas klaim dasar laut adalah agar Senat meratifikasi Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Hukum Laut mulai berlaku pada tahun 1994 dan menetapkan aturan tentang bagaimana lautan dan sumber daya laut digunakan dan dibagikan. Itu termasuk menentukan bagaimana negara dapat mengklaim bagian dari dasar laut. AS awalnya keberatan atas bagian yang membatasi penambangan dasar laut dalam, tetapi bagian itu diubah untuk meringankan beberapa kekhawatiran tersebut. Presiden Bill Clinton, George W. Bush dan Barack Obama semuanya mendesak Senat untuk meratifikasinya, tetapi itu masih belum terjadi.

Ratifikasi akan memberi AS posisi hukum internasional yang lebih kuat di perairan yang diperebutkan. Ini juga akan memungkinkan AS untuk mengklaim lebih dari 386.000 mil persegi – area dua kali ukuran California – dari dasar laut Arktik di sepanjang landas kontinennya yang diperluas dan menangkis klaim tumpang tindih negara lain atas area itu.

Tanpa ratifikasi, AS akan dipaksa untuk mengandalkan hukum kebiasaan internasional untuk mengejar klaim maritim, yang melemahkan posisi hukum internasionalnya di perairan yang diperebutkan, termasuk Arktik dan Laut Cina Selatan.

Kutub Utara Mencair dan AS Tidak Siap Untuk Melawan Rusia

Mengandalkan kerjasama internasional

Kutub Utara secara umum telah menjadi wilayah kerja sama internasional. Dewan Arktik, sebuah badan internasional, telah membuat delapan negara dengan kedaulatan atas tanah di kawasan itu berfokus pada ekosistem Kutub Utara yang rapuh, kesejahteraan masyarakat adatnya, serta pencegahan dan tanggap darurat.

Namun, selama beberapa tahun terakhir, negara-negara “dekat Arktik”, termasuk Cina, Jepang, Korea Selatan, Inggris, dan banyak anggota Uni Eropa, telah menjadi lebih terlibat, dan Rusia menjadi lebih aktif.

Dengan meningkatnya ketegangan dan meningkatnya minat di kawasan itu, era kerja sama mulai surut dengan mencairnya es laut.…

Kerja Sama Rusia Dengan Iran

Kerja Sama Rusia Dengan Iran – Peluncuran operasi militer Rusia yang tiba-tiba di Suriah akhir bulan lalu mengejutkan Amerika Serikat dan para pemain regional.

Itu dimulai dengan pengumuman yang mendefinisikan tujuan utama misi tersebut sebagai konfrontasi dengan Negara Islam (ISIS) bekerja sama dengan pemerintah Suriah Presiden Bashar Assad. sbowin

Kerja Sama Rusia Dengan Iran

Strategi tersebut melibatkan tiga komponen. Pertama, Rusia memperluas fasilitas militernya di Suriah. Kedua, Rusia tetap berkomitmen untuk kelangsungan hidup rezim Assad dan perjuangannya melawan ISIS di Suriah. Ketiga, Rusia mengumumkan perjanjian berbagi intelijen dan koridor penerbangan dengan Iran dan Irak.

Sejauh ini, pemerintah dan komentator Barat telah berfokus pada komponen pertama dan kedua dari strategi baru Rusia. Namun, bagian ketiga sama pentingnya bagi jalannya perkembangan geopolitik di kawasan dan layak untuk dianalisis lebih rinci.

Keseimbangan kekuatan mulai berat sebelah

Perjanjian ini memiliki dua tujuan penting. Ini meningkatkan kemampuan ketiga pemerintah dalam memerangi ISIS. Ini juga menciptakan rute penerbangan yang berharga antara Rusia dan Suriah. Sejak beberapa negara Eropa, seperti Bulgaria, telah menutup ruang mereka untuk penerbangan militer Rusia, akses ke Suriah melalui Iran dan Irak sangat penting untuk strategi Timur Tengah Moskow.

Rusia telah menggunakan wilayah udara Iran dan Irak tidak hanya untuk penerbangan ke Suriah tetapi juga untuk menembakkan rudal jelajah dari Laut Kaspia ke beberapa sasaran Suriah.

Meskipun sejauh ini tujuan kerja sama Rusia dengan Iran dan Irak ini relatif sederhana, hal itu dapat memiliki implikasi yang signifikan bagi hubungan AS dengan kedua negara. Ini juga akan menjadi signifikan bagi Turki dan keseimbangan kekuatan relatif dalam perang proksi yang sedang berlangsung antara Iran dan negara-negara Sunni yang dipimpin Saudi.

Dampak dari strategi Rusia di Irak ini sebagian besar akan berdampak pada politik dalam negeri dan keseimbangan kekuatan relatif di antara faksi-faksi yang bersaing di Baghdad. Bagi Iran, di sisi lain, kerja sama dengan Rusia terutama akan mempengaruhi lingkungan kebijakan luar negeri dan dinamika ketegangan yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat dan Arab Saudi. Mari kita lihat beberapa implikasi ini secara lebih rinci.

Irak: pertempuran para dermawan

Keputusan Irak untuk berpartisipasi dalam perjanjian ini hanya didukung oleh beberapa faksi di kancah politik Irak yang terfragmentasi.

Ketidaksepakatan tentang bergabung dengan perjanjian ini mewakili episode terbaru dari perjuangan antara Perdana Menteri Irak, Haider Abadi, yang mencari koordinasi yang lebih kuat dengan Amerika Serikat, dan saingan Syiah-nya, yang curiga terhadap peran Amerika dan lebih memilih untuk mengandalkan Iran (Syiah) mendukung. Faksi-faksi ini percaya bahwa AS bisa berbuat lebih banyak untuk memerangi ISIS dan militan Sunni. Mereka juga menganjurkan hubungan yang lebih dekat dengan Iran dan sekarang Rusia.

Selama beberapa bulan terakhir, Abadi berusaha memperkuat posisinya dengan mengadopsi agenda reformis dan meningkatkan koordinasi dengan militer AS dalam pertempuran Anbar. Dia semakin dekat untuk mengadopsi versi rencana AS untuk membentuk Pengawal Nasional Provinsi sebagai kekuatan Sunni yang otonom. Milisi yang didukung Iran di Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) menolak inisiatif ini dan bahkan mengeluarkan pernyataan bersama yang menentang keterlibatan Amerika lebih lanjut dalam upaya militer melawan ISIS.

Dalam konteks ini, kesepakatan tersebut tampaknya menantang arah yang diambil Abadi baru-baru ini, yang menimbulkan pertanyaan serius tentang sejauh mana perdana menteri mengendalikan keputusan militer besar. Sebuah laporan yang diterbitkan pada 30 September oleh surat kabar Lebanon al-Akhbar, yang dikenal dekat dengan Hizbullah yang didukung Iran, mengkonfirmasi meningkatnya ketegangan antara Abadi dan para pesaingnya.

Menurut laporan itu, Abadi berusaha meminimalkan ruang lingkup kerja sama dalam perjanjian ini dan menguranginya menjadi pertukaran intelijen. Dia juga bersikeras memiliki kewenangan penuh dalam menunjuk perwakilan Irak dalam komite bersama yang didirikan di Baghdad dan termasuk perwakilan militer dari empat negara (Rusia, Suriah, Irak dan Iran).

Laporan ini juga mengklaim bahwa komite tersebut akan dipimpin oleh konsul militer Iran di Baghdad. Pada gilirannya, kelompok-kelompok kuat di dalam PMF, seperti Organisasi Badr dan milisi Syiah yang didukung Iran lainnya, menuntut hak untuk memilih perwakilan mereka sendiri.

Rusia sendiri telah lama berusaha memulihkan hubungan strategis dan militernya dengan Irak.

Dalam beberapa tahun terakhir, Rusia telah menawarkan sejumlah besar perangkat keras militer ke Irak yang ditolak AS untuk dijual (seperti helikopter militer pada tahun 2013 dan pesawat tempur Su25). Jika Rusia terbukti efektif dalam meningkatkan keamanan Irak terhadap ISIS dan militan Sunni, hubungan militer dan ekonomi dengan Irak akan diperkuat dengan mengorbankan faksi pro-Barat dari elit politik Irak.

Selanjutnya, jika konflik meningkat dan Rusia menuntut lebih banyak dukungan logistik dan kekuatan darat dari Irak, kemampuan pemerintah untuk mengakomodasi keterlibatan militer AS dan Rusia serta mempertahankan strategi anti-ISIS yang terkoordinasi akan sangat melemah.

Pemerintah yang didominasi Syiah mungkin menggunakan keterlibatan Rusia, yang datang tanpa kewajiban dalam politik internalnya, untuk menghadapi tekanan AS untuk mengadopsi kebijakan yang lebih inklusif terhadap Sunni. Tetapi jika Irak meningkatkan ketergantungannya pada dukungan Rusia, posisi Abadi yang pro-AS mungkin akan melemah dan begitu pula kemampuannya untuk bertahan secara politik. Oleh karena itu, jika koordinasi ini tidak menghasilkan hasil yang cepat, mungkin akan menyebabkan perpecahan internal lebih lanjut.

Iran: peningkatan pengaruh atas Rusia dan kawasan

Ada perbedaan antara konservatif garis keras dan faksi yang lebih pragmatis yang dipimpin oleh Presiden Hassan Rouhani mengenai tingkat kerja sama antara Iran dan Rusia. Namun tampaknya hanya ada sedikit penentangan terhadap perjanjian untuk berbagi intelijen dan mengizinkan akses pesawat militer Rusia ke wilayah udara Iran.

Melalui sejumlah kunjungan militer tingkat tinggi dalam beberapa bulan terakhir, Iran mendorong Rusia untuk lebih berperan aktif mendukung rezim Suriah. Itu juga berperan dalam mengamankan kerja sama Irak.

Jika keterlibatan Rusia di Suriah meningkat, yang tampaknya memang demikian, ia harus memperluas kerja sama militernya dengan Iran. Ini akan memberi Iran lebih banyak pengaruh dalam hubungan ekonomi dan militernya dengan Rusia.

Sudah ada indikasi bahwa operasi udara Rusia terhadap penentang rezim Assad akan dilengkapi dengan pasukan darat tambahan yang akan disediakan oleh Iran dan sekutu regionalnya. Dalam keadaan ini, Rusia akan lebih mungkin untuk menerima permintaan lama Iran untuk sistem pertahanan udara S-300 dan sistem canggih lainnya.

Akses ke senjata canggih Rusia (dan mungkin Cina) mengurangi risiko Iran menghadapi serangan militer kejutan oleh musuh regionalnya (Israel dan Arab Saudi).

Selanjutnya, jika AS menyimpulkan bahwa Iran telah melanggar perjanjian nuklir baru-baru ini, akan lebih sulit untuk mencari dukungan Rusia untuk babak baru sanksi internasional selama Rusia bergantung pada Iran untuk keberhasilan operasinya di Suriah. Untuk alasan yang sama, Rusia kemungkinan akan meningkatkan pertahanan Iran terhadap segala upaya AS untuk melakukan operasi militer terhadap aset nuklir Iran jika kesepakatan itu gagal.

Kerja sama Iran dengan Rusia juga akan memperkuat posisinya dalam perang proksi yang sedang berlangsung dengan Arab Saudi dan sekutunya. Tidak hanya akan semakin sulit bagi Arab Saudi dan Turki untuk menggulingkan rezim Assad, tetapi mereka akan lebih ragu-ragu untuk meningkatkan tingkat ketegangan saat ini dengan Iran.

Sebelumnya, jika perang proksi dengan Arab Saudi meningkat menjadi konfrontasi militer langsung, Saudi akan berada di atas angin secara militer dengan mengandalkan dukungan Amerika Serikat terhadap Iran yang terisolasi.

Karena alasan inilah Iran dengan hati-hati menghindari eskalasi dengan Arab Saudi dan menahan diri dari menghadapi operasi militernya di Bahrain dan Yaman.

Hubungan militer yang lebih dekat dengan Rusia dan akses ke perangkat keras militer Rusia yang canggih mungkin, bagaimanapun, mengubah keseimbangan kekuatan dan membuat Iran lebih bersedia untuk menantang operasi Saudi melawan sekutunya.

Akhirnya, Iran mungkin juga dapat memperoleh dukungan Rusia untuk beberapa tuntutan lainnya.

Selama lebih dari satu dekade, misalnya, Iran telah berusaha untuk bergabung dengan Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) sebagai anggota penuh, tetapi Rusia dan China hanya menerimanya sebagai negara pengamat.

Rusia sekarang lebih mungkin untuk mendukung tawaran Iran untuk keanggotaan penuh. Jika Iran diakui sebagai anggota penuh, maka ia akan dapat lebih mengandalkan dukungan strategis dari Rusia dan China dalam ketegangan di masa depan dengan AS dan sekutu Eropanya.

Kerja Sama Rusia Dengan Iran

Garis bawah

Selama operasi militer Rusia di Suriah berlanjut, itu harus bergantung pada kerja sama Iran dan Irak. Akibatnya, ia harus lebih peka terhadap tuntutan negara-negara ini akan dukungan diplomatik dan militer.

Dukungan Rusia ini, pada gilirannya, akan memperkuat posisi regional Iran dan sekutunya di Irak, dan kemungkinan akan melemahkan Perdana Menteri Abadi dan mengurangi pengaruhnya dalam keputusan kebijakan dalam dan luar negeri.…

Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam

Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam – KTT AS-Rusia baru-baru ini antara Presiden Joe Biden dan Vladimir Putin menunjukkan bahwa pipa gas alam Rusia yang kontroversial, Nord Stream 2, adalah kesepakatan yang sudah selesai.

Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam

Jika selesai sesuai rencana pada akhir tahun ini, Nord Stream 2 akan menyalurkan 55 miliar meter kubik gas per tahun dari Rusia ke Jerman melalui Laut Baltik dan kemudian ke seluruh Eropa. Diperkirakan akan membawa US$3,2 miliar ke Rusia setiap tahun. sbobet

Konstruksi telah dihentikan selama lebih dari setahun oleh sanksi AS yang disahkan pada 2019 pada konstruksi dan pembiayaan pipa. Sanksi kemudian diperluas pada tahun 2020. Beberapa pakar Rusia mengharapkan sanksi itu menjadi tawar – menawar bagi Biden pada KTT Jenewa baru-baru ini untuk menekan Putin atas pendudukan Rusia atas wilayah di Ukraina dan Georgia; dukungan untuk rezim diktator Belarusia; pelanggaran hak asasi manusia di Rusia; dan meracuni, memenjarakan dan melarang oposisi politik.

Sebaliknya, sebulan sebelum KTT, Gedung Putih mencabut sanksi terhadap Nord Stream 2, membuat beberapa legislator AS dan mitra AS di Eropa cemas.

Proyek pipa ini merupakan joint venture antara segelintir perusahaan gas Eropa dan raksasa Rusia Gazprom, sebuah perusahaan milik negara mayoritas yang merupakan pemasok gas terbesar di dunia. Bagi Putin, jalur pipa ini merupakan kesempatan untuk meningkatkan pengaruhnya di Eropa dengan memperdalam ketergantungan kawasan pada energi Rusia.

Gas alam telah menjadi landasan kekuatan Putin baik di dalam negeri maupun internasional selama beberapa dekade. Nord Stream 2 memberi pemimpin Rusia garis kendali baru yang langsung dan kuat di Eropa Barat.

Bagaimana Putin mengontrol minyak Rusia

Sejak menjabat pada tahun 2000, Putin mulai menguasai industri gas dan minyak Rusia. Dia menasionalisasi kembali Gazprom, perusahaan minyak negara yang telah diprivatisasi setelah jatuhnya Uni Soviet.

Penelitian ilmiah telah menunjukkan bahwa mendapatkan kembali kendali pemerintah atas industri gas dan minyak berkontribusi pada konsolidasi otoritarianisme di Rusia. Dan itu bertepatan dengan tindakan keras terhadap oposisi politik Putin.

Pada tahun 2003 Mikhail Khodorkovsky, pemilik perusahaan minyak Yukos dan kritikus vokal terhadap otoritarianisme Putin yang berkembang, menjadi tahanan politik pertama rezim yang terkenal, setelah ia ditangkap dengan todongan senjata dan dipenjara selama 10 tahun karena penghindaran pajak. Yukos akhirnya disita oleh pemerintah dan diserap ke dalam perusahaan-perusahaan milik negara.

Pada akhir masa jabatan pertamanya pada tahun 2004, pemerintah Putin memiliki kontrol yang signifikan atas produksi minyak dan gas di Rusia, yang merupakan salah satu produsen dan eksportir terbesar di dunia. Hasil yang dikumpulkan dari penjualan minyak dan gas memungkinkan Putin untuk membayar agenda domestiknya dan meningkatkan pengeluaran militer. Itu juga memberinya pengaruh luar biasa atas negara-negara tetangga yang mengandalkan Rusia untuk kebutuhan energi mereka.

Misalnya, pada tahun 2006 dan 2009, ketika pemerintah Ukraina mengadopsi kebijakan yang lebih pro-Barat dan mengganggu Kremlin, Rusia langsung menutup pasokan gas negara itu – dan dengan perluasan, mematikan gas negara-negara di jalur pasokan di Tengah dan Barat. Eropa, termasuk Jerman.

Rusia versus Eropa

Sebagai jalur pasokan langsung dari Rusia ke Eropa, Nord Stream 2 dapat menghindari masalah seperti itu untuk Eropa Barat di masa mendatang. Tapi itu juga membuka Eropa Barat terhadap jenis tekanan langsung Rusia yang sama seperti yang digunakan untuk menghukum Ukraina. Jadi pipa yang diusulkan telah memecah belah.

Nord Stream 2 telah menghasilkan keretakan antara sekutu NATO, bahkan sebelum selesai.

Swedia, Polandia dan negara-negara Baltik, misalnya, semuanya telah menyuarakan keprihatinan, dengan alasan masalah lingkungan yang berkaitan dengan konstruksi dan pemeliharaan pipa. Mereka khawatir bahwa Rusia akan menggunakan infrastruktur pipa baru untuk meningkatkan kehadiran angkatan laut militernya di Laut Baltik. Itu akan meningkatkan kapasitas pengumpulan intelijen Rusia.

Lebih lanjut “NATO yang runtuh,” seperti yang dikatakan Putin – menabur perpecahan dalam aliansi – akan menjadi kemenangan bagi rezimnya.

Pemimpin Rusia itu melihat NATO, yang ia sebut sebagai peninggalan Perang Dingin, sebagai ancaman terbesar bagi keamanan Rusia. Perpecahan di Eropa memungkinkan Rusia untuk terus melakukan represi politik terhadap warganya sendiri dan agresi teritorial terhadap negara-negara tetangga dengan sedikit campur tangan asing.

Dilema Ukraina

Untuk Ukraina, Nord Stream 2 menghadirkan ancaman keamanan dan keuangan.

Ukraina sebagian besar berhenti membeli gas dari Rusia pada 2015 menyusul pencaplokan Rusia 2014 atas wilayah Krimea Ukraina dan dukungan untuk perang separatis yang disponsori Rusia yang masih mematikan di Donbas, di timur Ukraina.

Namun, Ukraina masih mengumpulkan hingga US$3 miliar biaya tahunan karena gas Rusia saat ini mengalir melalui pipa di wilayah Ukraina untuk sampai ke Eropa.

Nord Stream 2 akan menghilangkan Ukraina dari pendapatan ini. Menurut Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, uang yang hilang dalam biaya transit gas akan berarti Ukraina tidak akan memiliki “apa pun untuk membayar tentara Ukraina” untuk mempertahankan Ukraina dari agresi Rusia lebih lanjut.

Pada April 2021, para pengamat mendokumentasikan pembangunan militer Rusia di perbatasan Ukraina dengan Rusia, serta di perairan Laut Hitam dan Laut Azov. Militer Rusia mundur setelah beberapa minggu, tetapi ada bukti bahwa sekitar 80.000 tentara Rusia tetap berada di dekat Ukraina, bersama dengan peralatan militer, termasuk truk dan kendaraan lapis baja.

Bagaimana Vladimir Putin Menggunakan Gas Alam

Zelensky mengatakan pipa telah menjadi “senjata nyata” melawan Ukraina. Di Kyiv, kekhawatiran adalah bahwa begitu Rusia berhenti mengandalkan Ukraina untuk transit ke Eropa, Putin akan mulai memberikan lebih banyak tekanan pada pemerintah Ukraina atas wilayah Donbas yang bertikai atau melanjutkan agresi militer.

Risikonya mungkin tidak sebanding dengan harga gas yang lebih murah bagi konsumen Eropa. Dorongan ekonomi yang kemungkinan besar akan diterima Rusia dari merebut pasar gas Eropa akan semakin memperkaya rezim kleptokratis Putin – dan, sejarah menunjukkan, membiayai proyek-proyeknya yang tidak demokratis di Eropa Timur dan sekitarnya.…